Berjalan mengurangkan risiko Alzheimer


Kajian: Jalan perlahan sepanjang lapan kilometer seminggu mengurangkan risiko Alzheimer dengan ketara

Berjalan secara berkala dapat menurunkan risiko terkena penyakit Alzheimer. Ini ditemui dalam kajian sains AS yang dilakukan oleh "University of Pittsburgh" di Pennsylvania. Hanya lapan kilometer berjalan normal atau lambat seminggu sudah cukup untuk mengekalkan kemampuan kognitif lebih lama. Malah orang yang sudah terjejas dapat mengurangkan perkembangan penyakit ini dengan berjalan dengan kerap.

Senaman menjaga kebolehan mental yang cergas

Semakin banyak kajian menunjukkan bahawa senaman yang teratur menjadikan tubuh dan minda cergas pada usia tua. Berdasarkan kajian jangka panjang, para penyelidik AS sekarang menunjukkan bahawa hanya lapan kilometer berjalan kaki seminggu cukup untuk mengurangkan kemajuan pelupa pada usia tua. Sebanyak 426 orang tua berusia 79 tahun mengambil bahagian dalam kajian oleh Cyrus Raji dari University of Pittsburgh. Para peserta dibahagikan kepada dua kumpulan yang berbeza. Satu kumpulan terdiri daripada 299 orang dewasa yang sihat dan yang lain dari 127 orang yang telah menderita Alzheimer atau dari LKB (gangguan kognitif ringan). Dalam kajian ini, para saintis ingin mengetahui apakah kesan berjalan kaki biasa terhadap kecergasan fizikal dan mental. Pandangan kedua adalah bagaimana pergerakan berterusan mempengaruhi mereka yang sudah sakit.

Pertama, para penyelidik menentukan berapa kilometer subjek ujian yang dilalui dengan berjalan kaki setiap minggu. Dalam kursus selanjutnya, data dicatat untuk membandingkannya setelah sepuluh tahun. Selepas akhir tempoh pemerhatian, para saintis menggunakan tomograf resonans magnetik untuk memeriksa otak dan jumlah otak untuk perubahan. Kerana jumlahnya adalah "tanda penting otak," jelas penulis kajian Dr. Cyrus Raji. Sekiranya volume otak telah menurun, "itu berarti sel otak telah mati. Sebaliknya, jika tidak berubah, kesihatan otak juga terjaga. "

Selepas lima tahun, penyelidik menguji kemahiran kognitif peserta kajian. Untuk melakukan ini, mereka menggunakan ujian standard yang boleh digunakan untuk mendiagnosis Alzheimer dan demensia (ujian status mental-mini). Ujian merangkumi mengkaji kemahiran intelektual dalam menulis, membaca dan aritmetik, serta kemahiran dan ingatan bahasa. Para penyelidik kemudian memeriksa hasilnya dengan sejauh mana perjalanan mingguan. Faktor yang mempengaruhi seperti umur, jisim badan, jantina dan lilitan kepala dimasukkan dalam pengumpulan data dan dihitung dengan sewajarnya.

Lapan kilometer cukup untuk menunda penurunan kemampuan mental secara optimum. Hasilnya: Sekiranya peserta sudah menderita Alzheimer atau LKB, berjalan lapan kilometer perlahan setiap minggu sudah cukup untuk menunda penurunan kemampuan mental secara optimum. Untuk mengurangkan demensia dan risiko Alzheimer pada sukarelawan yang sihat, orang harus menempuh jarak sekurang-kurangnya 9.7 kilometer seminggu. "Berjalan bukanlah penyembuh penyakit Alzheimer, tetapi dapat meningkatkan daya tahan otak terhadap penyakit," kata penyelidik Cyrus Raji.

Di Alzheimer, prestasi kognitif semakin menurun. Tanda-tanda amaran pertama pada orang tua adalah pengulangan berterusan dari cerita, soalan atau perkataan yang sama. Menolak sepenuhnya tidak ada lagi, pengendalian perniagaan sehari-hari, seperti kebersihan diri dan penampilan, perniagaan kewangan, menjawab soalan mudah dan mencari objek sehari-hari. Punca permulaan penyakit ini masih belum difahami sepenuhnya. Penyelesaian yang sesuai belum dijumpai. Namun, banyak kajian berulang kali menunjukkan bahawa ada peluang untuk pengurangan risiko. Sebagai tambahan kepada senaman yang kerap, pemakanan juga memainkan peranan penting. Dalam kajian lain, para penyelidik di "New York Columbia University" mendapati bahawa memakan banyak sayur-sayuran, ikan dan kacang dapat mengurangkan risiko Alzheimer dengan ketara. (sb, 29 Nov 2010)

Baca juga:
Kehilangan ingatan: emosi kekal
Sayur-sayuran dan ikan untuk pencegahan Alzheimer
Ujian mata membantu mendiagnosis Alzheimer

Kredit gambar: Rainer Sturm / pixelio.de

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Bab 10 ;kimia dalam perubatan,Sains Tingkatan 5


Artikel Sebelumnya

Klinik tidak mendapat kesan kuman

Artikel Seterusnya

Berlatih untuk naturopati dan pemulihan