Terapi muzik untuk tinnitus melegakan gejala


Rawat tinitus dengan terapi muzik. Pusat Penyelidikan Terapi Muzik Jerman memperoleh keseimbangan positif: Pada sekitar 80 peratus pesakit, nada telinga dan bunyi yang menjengkelkan berkurang.

Ramai orang menderita peluit monoton yang kuat atau bunyi yang berterusan di telinga. Terutama ketika keadaan tenang dan tenang, pesakit tinitus mendengar bunyi bising yang subyektif. Masih belum ada terapi yang seragam, kerana alasan sebenarnya untuk khayalan saraf ini belum dapat dijelaskan sepenuhnya. Kajian oleh Pusat Penyelidikan Terapi Muzik Jerman (DZM) menunjukkan bahawa, sebagai contoh, terapi muzik dapat membantu mengurangkan gejala.

80 peratus kejayaan rawatan terapi muzik

Lama kelamaan, banyak orang belajar berdamai dengan deringan di telinga. Salah satu tujuannya adalah untuk mengabaikan kebisingan. Selama beberapa tahun sekarang, pesakit dengan tinnitus kronik telah dirawat dengan manua terapi muzik Heidelberg. Dalam masa lima hari, pesakit mempelajari pelbagai pilihan aktif dalam bentuk terapi kompak berterusan untuk mempengaruhi suara secara aktif. Menurut Pusat Penyelidikan Terapi Muzik, kira-kira 80 peratus peserta mencapai kelegaan yang signifikan dari gejala menggunakan kaedah ini. Bahkan ada yang melaporkan bahawa bunyi di telinga hilang 100 peratus setelah terapi.

Sebanyak 189 bekas peserta terapi muzik ditemu ramah untuk penilaian data, yang masa terapinya kira-kira tiga tahun lalu. Untuk tinjauan itu, semua peserta kajian menerima soal selidik yang sudah menjadi sebahagian daripada minggu terapi kompak. Kira-kira 50 peratus bekas pesakit mengambil bahagian dalam tinjauan.

Selepas penilaian, para penyelidik mendapati peningkatan keseluruhan gejala tinnitus. Setelah kira-kira tiga tahun setelah berakhirnya terapi, gejala menurun rata-rata 20 peratus. Sekiranya mereka yang terkena terkena deringan yang teruk dan kronik di telinga, gejala berkurang 12 peratus berdasarkan keparahan. Sekiranya keparahan kurang jelas, peningkatan aduan adalah sekitar 20 peratus.

Kursus terapi muzik tinnitus
Semasa terapi muzik, suara dan suara di telinga diambil dan diproses secara muzik. Nada disesuaikan dengan urutan nada tinnitus mengikut konsep. Ini mewujudkan proses pendengaran yang terkawal untuk pesakit. Pada permulaan program rawatan, individu atau suara yang serupa dihasilkan untuk setiap peserta dengan bantuan synthesizer. Nada ini kemudian digunakan secara aktif atau reseptif secara muzik. Melalui pelbagai latihan, mereka yang terkena dapat mengawal nada yang mengganggu untuk mengaturnya secara kognitif. Di samping itu, rangsangan akustik yang disasarkan mengaktifkan semula kawasan otak secara positif. Sekiranya berjaya, kaedah ini membawa kepada normalisasi kawasan yang berubah di otak.

Hampir 20 peratus orang Jerman terjejas

Lebih daripada satu juta orang di Jerman dianggap pesakit yang memerlukan rawatan. Namun, jauh lebih banyak orang menderita bunyi tinnitus tanpa menjalani terapi. Anggaran menganggap bahawa sekitar 10 hingga 20 peratus penduduk Jerman menderita tinnitus kronik. Hampir separuh daripada semua orang Jerman (40 peratus) pernah mendengar bunyi telinga sebelum ini. Dua pertiga daripada semua orang yang berusia lebih dari 50 tahun mengadu nada yang subyektif dan berpengalaman atau terpengaruh dari semasa ke semasa. Biasanya, penderitaan biasanya bermula pada usia ini. Wanita dan lelaki turut sama terjejas. Menurut beberapa kajian, banyak penyelidik percaya bahawa tinitus meningkat dengan ketara di negara-negara industri barat dalam beberapa tahun kebelakangan. Atas sebab ini, beberapa saintis sudah membicarakan "penyakit yang meluas" yang sebenar. Masih kontroversi sama ada lebih banyak pesakit berjumpa doktor telinga, hidung dan tekak kerana nada telinga, atau adakah bilangan orang yang terkena sebenarnya telah meningkat.

Penyebab tinnitus
Ramai penyelidik percaya bahawa masyarakat yang bergerak pantas dengan tuntutannya yang semakin meningkat dalam kehidupan peribadi dan profesional dapat menjadi pencetus sindrom tersebut. Sepanjang hari, orang terdedah kepada bunyi, tekanan dan tekanan yang lebih kuat untuk melakukan. Sekiranya organisma berehat, sukar bagi banyak orang untuk memproses banyak gangguan dan maklumat bunyi. Terdapat bunyi bising di telinga. Dalam konteks ini, doktor juga berulang kali menunjukkan bahawa tinitus tidak dapat dipertimbangkan selain dari sebab-sebab asas, itulah sebabnya tinnitus tidak dikira sebagai penyakit bebas. Atas sebab ini, gambaran keseluruhan pesakit mesti selalu dibuat untuk terapi yang masuk akal.

Sebagai tambahan kepada komponen psikologi, penyakit dan jangkitan organik juga mungkin berlaku. Penyebab yang mungkin berlaku, misalnya, jangkitan kuman atau virus pada telinga tengah, penyakit telinga tengah dengan gangguan transmisi suara atau kehilangan pendengaran sebelumnya. Sekiranya terdapat tinitus kronik, mereka yang terjejas mengalami gangguan teruk dalam kehidupan seharian. Ini, seterusnya, boleh menyebabkan komplikasi lebih lanjut seperti kemurungan, yang memakan gangguan tidur, fobia dan gangguan perhatian umum. (sb)

Baca juga:
Terapi tinnitus baru dikembangkan
Psikoterapi untuk merawat tinnitus

Maklumat pengarang dan sumber



Video: TELINGA BERDENGING


Artikel Sebelumnya

Berjoging sebagai bahaya kesihatan?

Artikel Seterusnya

Kemahuan tidak cukup untuk melawan ketagihan