Mengapa campak berjangkit


Penyelidik menerangkan mengapa campak sangat berjangkit

Penyelidik dari Institut Paul Ehrlich (PEI), bersama rakan-rakan dari Amerika Syarikat, Kanada, Singapura dan Perancis, telah mengetahui mengapa virus campak begitu menular. Buat pertama kalinya, bukti terperinci mengenai mekanisme yang mendasari penularan virus campak telah dicapai.

Campak dianggap sangat berjangkit, tetapi sejauh ini masih belum jelas mengapa virus campak dapat melompat dari orang ke orang dengan begitu mudah dibandingkan dengan patogen lain. Para saintis di Institut Paul Ehrlich, yang juga bertanggung jawab atas persetujuan vaksin dan produk ubat di Jerman, dapat menunjukkan bahawa virus campak sangat mudah menular kerana lokasinya di saluran udara. Dari lokasi yang strategik ini, virus-virus tersebut dibuang ke persekitaran dengan zarah-zarah kecil semasa batuk campak dan kemudian diserap oleh sesama manusia, para penyelidik menjelaskan dalam edisi dalam talian jurnal "Nature".

Penularan virus campak diuraikan secara terperinci Menurut para saintis PEI, "mengejutkan bahawa tidak diketahui secara terperinci bagaimana virus masuk ke dalam tubuh." Sudah lama terbukti bahawa virus campak menggunakan reseptor khas untuk menjangkiti sel saluran pernafasan dan sel yang dijangkiti kemudian merebak melalui kelenjar getah bening ke seluruh organisma. Namun, untuk menjangkiti inang lain, virus harus berpindah di lokasi yang strategik di saluran udara. "Tetapi bagaimana patogen kembali ke saluran udara untuk akhirnya mengambil jalan keluar sejauh ini masih menjadi misteri," jelas pakar PEI. Para penyelidik yang diketuai oleh Michael Mühlebach dari Institut Paul Ehrlich kini telah menemui bahawa apa yang disebut protein transmembran "Nectin-4" membolehkan virus campak mencari jalan kembali ke trakea.

Dengan virus campak melawan barah? Penemuan mereka bukan hanya dapat membantu mengurangi penyebaran virus campak secara signifikan dan memperbaiki pengobatan penyakit berjangkit, tetapi juga dapat membuat kemajuan dalam penggunaan "virus campak dalam terapi barah", kata para penyelidik PEI. Para saintis Amerika dari Mayo Clinic di Rochester, Minnesota, menerbitkan satu kajian pada bulan Jun yang mendapati bahawa suntikan virus campak yang lemah terus ke tumor memperlambat pertumbuhan barah limfoma dengan ketara, dan dalam beberapa kes bahkan menyebabkan tumor menyusut.

Renaissance campak di Jerman Penyebaran virus campak yang semakin meningkat di Jerman baru-baru ini telah menarik perhatian media, terutamanya kerana Institut Robert Koch dan Persatuan Profesional Pediatrik (BVKJ) berulang kali percaya bahawa perlindungan vaksinasi di Penduduk yang dikecam. Para pakar mengkritik bahawa jumlah jangkitan campak meningkat dua kali lipat berbanding tahun sebelumnya. Sebanyak 780 jangkitan campak dilaporkan pada tahun 2010, dan tahun ini lebih daripada 1,500 penyakit telah didaftarkan. Risiko kesihatan jangkitan campak tidak boleh diremehkan, seperti yang digambarkan oleh kira-kira 120,000 kematian akibat campak di seluruh dunia setiap tahun, kata para penyelidik di Institut Paul Ehrlich. (fp)

Teruskan membaca:
Campak juga menjadi semakin biasa pada orang dewasa
Jerman sebagai pengeksport campak
Kematian campak pertama dalam beberapa tahun
WHO: Campak meningkat di Eropah
Campak juga mempengaruhi orang dewasa
Penyakit berjangkit campak merebak
Kajian vaksinasi: seberapa berguna vaksinasi?

Imej: Gerd Altmann / pixelio.de

Maklumat pengarang dan sumber



Video: INFOGRAFIK Statistik Demam Campak Di Malaysia


Artikel Sebelumnya

Permainan video terhadap penglihatan yang kurang baik

Artikel Seterusnya

Rawat alahan dengan ubat Cina