Campak dan komplikasi di Jerman



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Campak dan kemungkinan komplikasi di Jerman

Campak adalah penyakit berjangkit virus yang sangat berjangkit. Kursus dalam dua fasa adalah tipikal penyakit ini. Menurut Robert Koch Institute (RKI), masa inkubasi, iaitu waktu antara jangkitan dan wabak, adalah sekitar 10 hingga 14 hari. Ini diikuti oleh fasa yang agak tidak khas yang berlangsung sekitar tiga hingga empat hari. Pada peringkat awal ini, campak menampakkan dirinya sebagai keradangan pada selaput lendir seperti hidung berair, batuk kering dan radang konjungtiva. Gejala pada fasa ini biasanya disebut sebagai "bengkak, melolong dan busuk". Di samping itu, biasanya terdapat demam tinggi hingga 41 darjah Celsius, mual, sakit kepala dan sakit tekak.

Fasa kedua penyakit ini bermula selepas hari ke-12 dan ke-14. Hanya dengan itu muncul ruam merah gelap dan bintik besar yang biasa muncul. Selepas kira-kira empat hingga lima hari lagi, gejala biasanya hilang. Ini biasanya meninggalkan kerak pada kulit, yang bagaimanapun hanya bertahan dalam waktu yang singkat. Perjalanan penyakit ini jauh lebih parah pada orang dewasa daripada pada kanak-kanak. Jangkitan virus berlaku melalui penularan titisan ketika orang yang sudah dijangkiti memindahkan titisan air liur kepada orang yang sihat dengan batuk, bercakap atau mencium. Komplikasi yang sering diperhatikan termasuk radang telinga tengah atau radang paru-paru. Rawatan perubatan yang mencukupi tidak ada kerana ia adalah jangkitan virus. Walau bagaimanapun, mereka yang selamat dari campak tetap kebal sepanjang hayat.

Kenaikan kadar jangkitan di Jerman
Di Jerman, para pakar RKI telah memperhatikan sedikit peningkatan dalam kadar jangkitan. Walaupun masih terdapat 780 kes campak pada tahun 2010, 1,500 orang jatuh sakit dalam sembilan bulan pertama tahun ini. Menurut saintis di Institut Paul Ehrlich di Langen, jangkitan campak meningkat lagi di Jerman walaupun kadar vaksinasinya agak tinggi. Ini disebabkan penyebaran protein virus yang sangat berjangkit yang baru sahaja ditemui. Menurut para penyelidik, ini adalah protein transmembran yang disebut Nectin-4.

Akibat jangka panjang yang jarang tetapi mematikan
Akibat campak terlambat yang sangat ditakuti adalah panencephalitis sclerosing subakut (SSPE). Virus menembusi otak dan memusnahkan sel-sel saraf penting di sana. Waktu wabak antara penyakit campak yang sebenarnya dan kemunculan pertama gejala SSPE adalah antara enam hingga sepuluh tahun. Doktor menganggap bahawa risikonya adalah paling besar ketika anak-anak sangat kecil menghadapi campak. Campak itu sendiri jarang menyebabkan kematian. Komplikasi seperti radang paru-paru atau keradangan otak biasanya bertanggungjawab terhadap kematian. Menurut RKI, kadar kematian adalah 1: 10,000 dan 1: 20,000. Pegawai kesihatan AS menjangkakan angka kematian jauh lebih tinggi. Kuota 1: 500 hingga 1: 1000 setiap kes campak diberikan di sini. Penyakit ini mesti dilaporkan di Jerman sejak tahun 2001, lapor Dr. Jan Leidel dari Standing Vaccination Commission (Stiko) di RKI. Sekiranya doktor yang merawat sudah membuat diagnosis yang mencurigakan, ini mesti dilaporkan kepada jabatan kesihatan. Orang yang melakukan kontak lebih dekat dengan pesakit akan diberi vaksin dalam 72 jam jika perlindungan vaksinasi tidak mencukupi.

RKI dan Pertubuhan Kesihatan Sedunia merayu agar ibu bapa diberi vaksin. Kanak-kanak harus diberi imunisasi dengan dua dos sehingga usia 15 tahun. Dos vaksin pertama biasanya diberikan sehingga bulan ke-14 kehidupan. Vaksinasi kedua berlaku pada akhir tahun kedua kehidupan. Semua orang dewasa yang dilahirkan selepas tahun 1970 juga harus mengisi jurang vaksin yang mungkin ada. Orang dengan gangguan imunodefisiensi dan wanita semasa kehamilan dan menyusui tidak termasuk dalam cadangan vaksinasi.

Beberapa doktor dan pengkritik vaksinasi memberi amaran mengenai kemungkinan komplikasi dan kerosakan vaksin. Tidak jarang demam ringan, sakit kepala, mood rendah, sakit ringan dan bengkak di tempat suntikan diperhatikan setelah vaksinasi. Kesan sampingan yang serius sangat jarang berlaku, tetapi masih mungkin berlaku. Ini termasuk reaksi alergi, ensefalitis dan penurunan jumlah platelet darah. Namun, secara keseluruhan, vaksinasi terhadap campak dianggap selamat dan diperlukan. Penyelidik dalam penerbitan pakar mengkritik fakta bahawa kajian mengenai kemungkinan komplikasi vaksin telah dilakukan dengan tidak mencukupi dan tidak mencukupi. (sb)

Baca juga:
Mengapa campak berjangkit
Campak juga menjadi semakin biasa pada orang dewasa
Jerman sebagai pengeksport campak
Kematian campak pertama dalam beberapa tahun
WHO: Campak meningkat di Eropah
Campak juga mempengaruhi orang dewasa
Penyakit berjangkit campak merebak
Kajian vaksinasi: seberapa berguna vaksinasi?

Imej: Aka / pixelio.de

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Berikut Ini Gejala Campak Rubella u0026 Cara Pengobatannya Part 05 - Intermezzo 0808


Artikel Sebelumnya

Petua teh yang menyegarkan untuk hari-hari musim panas

Artikel Seterusnya

Syarikat insurans kesihatan mempunyai sumbangan tambahan yang dijanjikan