Adipotides: pil pelangsing merosakkan sel-sel lemak



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Adipotides: Pil penghilang lemak baru menjanjikan kejayaan yang hebat

Seberapa sering industri farmasi mengaku telah menemui penawar keajaiban baru untuk kegemukan dalam beberapa tahun terakhir? Juga tahun ini, para penyelidik Amerika menyajikan pil jalan lemak baru yang seharusnya dapat membantu menurunkan berat badan tanpa diet atau senaman yang ketat.

Adipotida yang disebut adalah bergantung pada hasil Dr. Menurut Renata Pasqualini dan rakan-rakan dari University of Texas di Houston, penurunan sel-sel lemak, yang menampakkan dirinya dalam penurunan berat badan yang ketara. Pil mempengaruhi bekalan darah ke tisu hidup dan dengan itu menghalang bekalan oksigen dan bekalan makanan ke sel-sel lemak, di mana ia tidak dapat tumbuh semula atau membiak dan mati. Buat pertama kalinya, para penyelidik di University of Texas kini telah menguji penggunaan pil pil lemak baru pada monyet rhesus dan dengan demikian telah mencapai penurunan berat badan rata-rata sebelas peratus.

Menurunkan hingga 15 kilogram dalam empat minggu? Adipotida telah berjaya diuji pada tikus selama bertahun-tahun, dan menurut para penyelidik AS, penurunan berat badan hingga 40 persen dapat dicapai pada hewan tersebut. Para penyelidik kini menemui kesan yang serupa dalam eksperimen mereka pada monyet rhesus. Bersama rakannya Dr. Wadih Arap menyuntik ketua kajian Dr. Renata Pasqualini monyet rhesus gemuk dan kemudian menyaksikan kenaikan berat badan mereka. Rata-rata, haiwan kehilangan berat badan sekitar sebelas peratus selama rawatan selama empat minggu, yang akan mengakibatkan penurunan berat badan antara 10 hingga 15 kilogram ketika ditukar menjadi orang dewasa yang berlebihan berat badan, para saintis AS melaporkan. Oleh kerana monyet rhesus dan manusia sangat serupa dengan sifat metaboliknya, Pasqualini dan Arab optimis pil tersebut juga dapat digunakan pada manusia dengan kejayaan yang serupa di masa depan. Ini akan menjadikan adipotida sebagai pil sebagai alternatif baru untuk menurunkan berat badan pada manusia juga. Oleh kerana adipotida mengurangkan jumlah sel lemak, para penyelidik AS mengatakan bahawa risiko kenaikan berat badan seterusnya jauh lebih rendah daripada dengan persediaan sebelumnya.

Pil pelangsing hanya menunjukkan kesan sampingan kecil Pemusnahan sel lemak menjadikan perbezaan asas dalam adipotida berbanding dengan bahan aktif sebelumnya. Pil pelangsingan sebelumnya lebih cenderung untuk mengurangkan selera makan atau mengurangkan pengambilan lemak, misalnya melalui penyerapannya ke dalam usus. Sementara Dr. Renata Pasqualini dan Dr. Wadih Arap secara tegas memberi amaran mengenai kesan sampingan berbahaya dari selera makan, beberapa di antaranya telah dilarang oleh Agensi Ubat-ubatan Eropah dan yang lain sedang mengkaji kerana kemungkinan kerosakan kesihatan, para penyelidik AS menekankan risiko penurunan kesan sampingan dari adipotida. Sebagai contoh, sibutramine penekan selera makan dilarang di EU seawal tahun 2010, kerana ini menimbulkan peningkatan risiko serangan jantung dan strok, dan EU kini sedang memeriksa kemungkinan kerosakan hati dari penyekat pengambilan lemak Orlistat. Dalam kes adipotida yang melekat langsung ke sel-sel lemak, kesan sampingannya, berbeza dengan kaedah penurunan berat badan sebelumnya, jauh lebih sedikit, jelas Pasqualini dan Arap. Dalam eksperimen makmal dengan haiwan, adipotida menunjukkan hanya sedikit kesan sampingan, yang, menurut para penyelidik AS, dapat dikaitkan dengan fakta bahawa kesan adipotida ditujukan khusus pada saluran darah tertentu.

Kajian klinikal mengenai kesan adipotida yang dirancang Setelah siasatan semasa cukup berjaya, menurut penyelidik AS, satu kajian klinikal pada pesakit dengan barah prostat kini dirancang untuk tahun 2012. Kerana rawatan barah dengan hormon, ini sering mengalami peningkatan yang ketara dalam lemak depot dan kenaikan berat badan yang sama. Selama bertahun-tahun, Arap Pasqualini telah mencari ubat yang dapat menghentikan atau bahkan membalikkan kegemukan - dengan kesan sampingan yang paling sedikit. Ini adalah kes adipotik, menurut penyelidik AS, mengenai kesan penyusunan novel. Monyet rhesus tetap waspada dan waspada semasa penyelidikan semasa - sementara selera makan tetap sama, jelas pengarah kajian itu. Menurut para penyelidik, hanya perubahan nilai fungsi buah pinggang yang dapat dilihat, walaupun ini akan kembali normal dengan cepat setelah berakhirnya ujian. Mengenai penurunan berat badan, bagaimanapun, kesan Adopotide cukup lama, menurut Pasqualini dan Arap. Di kebanyakan haiwan percubaan, penurunan berat badan berterusan selama beberapa minggu setelah adipotida dihentikan, kata para penyelidik AS.

Kritikan pil pelangsing Walaupun kegemukan boleh menjadi kaedah yang agak mudah untuk mengatasi masalah berat badan pada masa depan bagi orang yang mempunyai berat badan berlebihan dan kegemukan, persiapan seperti ini cukup kontroversial di kalangan pakar. Pada pendapat pengkritik, ini hanya boleh digunakan untuk mereka yang berlebihan berat badan kerana sakit atau disebabkan oleh rawatan penyakit. Sekiranya kegemukan adalah hasil gaya hidup yang tidak sihat dengan kurang bersenam dan pemakanan yang tidak betul, pil penurunan berat badan seperti itu bukan hanya akan memberi isyarat yang salah, tetapi mungkin hanya akan memberi kesan jangka pendek, menurut pengkritik ubat kontroversi. Di samping itu, ada kemungkinan kesan sampingan, yang dalam banyak kes menghalangi penggunaan pil penurunan berat badan ketika mempertimbangkan manfaat perubatan. (fp)

Baca juga:
Diet: Diet untuk menurunkan berat badan sering kali merugikan
Diet dalam naturopati
Diet Paleo: makan seperti di Zaman Batu sihat?
Diet juga boleh menjadi tidak sihat

Imej: knipseline / pixelio.de

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Manfaat Kopi dalam Menurunkan Berat Badan selama Diet?


Artikel Sebelumnya

Majoriti amanah dalam homeopati & naturopati

Artikel Seterusnya

Düsseldorf: Klinik ditutup kerana lalat buah