Risiko tulang patah lebih tinggi pada reumatisme



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penghidap rematik yang lebih muda juga berisiko tinggi mengalami patah tulang

Dengan merujuk kepada kajian oleh Mayo Clinic di Rochester Minnesota, Persatuan Profesional Rheumatologi Jerman (BDRh) menunjukkan bahawa terdapat peningkatan risiko patah tulang walaupun pada wanita muda dengan rheumatoid arthritis. Sejauh ini, anggapannya adalah bahawa peningkatan risiko patah tulang hanya mempengaruhi pesakit tua.

Pesakit muda dengan rheumatoid arthritis juga mempunyai risiko patah tulang yang jauh lebih tinggi sekiranya berlaku kejatuhan atau tekanan yang setanding, menurut laporan semasa oleh persatuan profesional reumatologi Jerman. Kajian yang dipetik oleh saintis AS di sekitar pakar rheumatologi Dr. Shreyasee Amin dari Mayo Clinic dapat membuktikan dengan jelas untuk pertama kalinya bahawa bukan sahaja pesakit berusia lebih dari 50 tahun yang menderita rheumatoid arthritis mempunyai risiko peningkatan patah tulang, tetapi ini juga berlaku untuk wanita yang lebih muda.

Wanita muda khususnya mengalami peningkatan risiko patah tulang Di antara pesakit lelaki dan wanita dengan rheumatoid arthritis, terdapat perbezaan yang signifikan dalam risiko patah tulang, menurut para saintis AS. Walaupun penghidap lelaki mempunyai risiko patah tulang yang sedikit lebih tinggi dibandingkan dengan rakan sebaya yang sihat pada usia muda, kemungkinan kecederaan tersebut hanya meningkat dengan meningkatnya usia. Menurut hasil penyelidik AS, risiko patah tulang meningkat dengan ketara pada wanita dengan rheumatoid arthritis, kata persatuan profesional pakar rheumatologi Jerman di Wiesbaden. Oleh itu, wanita di bawah usia 50 dengan rheumatoid arthritis juga harus menyedari hakikat bahawa mereka mesti berhati-hati untuk mengelakkan tulang patah, menurut ketua kajian Dr. Shreyasee Amin. Persatuan profesional rheumatologi Jerman menekankan bahawa wanita dengan rheumatoid arthritis harus segera mengukur kepadatan tulang mereka untuk menentukan kemungkinan kehilangan tulang (osteoporosis) dan dapat menganggarkan risiko tulang patah dengan lebih baik.

Cegah tulang patah dengan pemakanan yang betul dan banyak cahaya matahari Sebagai langkah pencegahan untuk menguatkan tulang, BDRh mengesyorkan banyak waktu siang dan menghabiskan waktu di luar untuk merangsang pengeluaran vitamin D, kerana ini diperlukan untuk menyerap kalsium pengeras tulang dari usus. Sekiranya orang yang terkena tidak mendapat cukup sinar matahari untuk menghasilkan vitamin D yang mencukupi, menurut persatuan profesional pakar rheumatologi Jerman, juga masuk akal untuk mengatasi kekurangan vitamin D melalui makanan tambahan. Namun, vitamin D tidak boleh terlalu tinggi, kerana kelebihan vitamin D juga tidak sihat, menurut para pakar. Sebagai langkah selanjutnya untuk menguatkan tulang, BDRh mengesyorkan aktiviti fizikal yang teratur dan diet kaya kalsium, di mana menurut BDRh, misalnya, banyak produk tenusu, sayuran hijau seperti brokoli atau kangkung, jus wijen dan kalsium harus dimakan. Adalah lebih baik bagi pesakit dengan rheumatoid arthritis untuk menghindari makanan yang mengandungi fosfat atau asid oksalat seperti roti putih, sosej, keju yang diproses atau minuman ringan, kerana mereka menyekat penyerapan kalsium di dalam badan dan dengan demikian meningkatkan kekurangan kalsium. (fp)

Baca juga:
Pergerakan aktif membantu dengan rematik dan artritis
Tai Chi sebagai ubat untuk artritis
Dengan Tai Chi untuk aduan arthritis

Maklumat pengarang dan sumber



Video: PATAH TULANG FRAKTUR u0026 PROSES PENYEMBUHANNYA. DUNIA KEPERAWATAN


Artikel Sebelumnya

Ubat penahan sakit ASA menyebabkan penyakit usus?

Artikel Seterusnya

Merokok pasif membunuh 600,000 orang setiap tahun