Gen baru menekan pertumbuhan tumor otak


Sejauh ini gen yang tidak diketahui memperlambat pertumbuhan tumor otak

Para penyelidik telah menemui gen yang tidak diketahui sebelumnya yang menangkal pertumbuhan tumor otak (glioma). Sebagai penyelidik yang diketuai oleh Profesor Ruthild Weber dari Institut Genetik Manusia di Sekolah Perubatan Hannover (MHH) dalam majalah pakar "Brain", gen tersebut menyumbang kepada pengekodan kompleks protein tertentu, yang pada gilirannya mempunyai "fungsi penekan tumor".

Dengan kerjasama para saintis dari University of Bonn, Pusat Penyelidikan Kanser Jerman (DKFZ) di Heidelberg, Radboud University Nijmegen (Belanda) dan University of Massachusetts Medical School di Worcester (AS), pemimpin kajian Prof Ruthild Weber telah menunjukkan bahawa gen tertentu menyumbang kepada penekanan tumor otak. Gen, dengan fungsi yang sebelumnya tidak diketahui, membawa kepada "penurunan ketara dalam pembentukan koloni, penghijrahan dan kapasiti pencerobohan" sel-sel glioma tertentu dalam homozigot (pada kedua alel genom), para penyelidik menulis. Penemuan terkini mungkin digunakan untuk mengembangkan ubat barah baru.

Gen mengkodekan kompleks protein penindas tumor Para penyelidik yang diketuai oleh Prof Ruthild Weber menemui fungsi gen yang tidak diketahui sebelumnya dalam kajian glioblastoma, yang dianggap sebagai bentuk tumor otak malignan yang paling biasa. Gen ini terdapat dalam bentuk yang diubah dalam banyak glioblastoma, yang menarik perhatian para penyelidik. Kerana "jika gen tidak aktif dalam tumor, itu adalah indikasi bahwa ia mempunyai kesan penekanan tumor," menekankan pengarah kajian, Prof Ruthild Weber. Dalam eksperimen lebih lanjut, para saintis mendapati bahawa gen mengkode protein tertentu, yang pada gilirannya menghambat pertumbuhan tumor. Para saintis dapat mengesahkan kesan positif gen tersebut dalam percubaan dengan tikus dan kultur in vitro. Pada tikus, tumor otak hanya setengah ukuran ketika gen yang ditemui masih utuh, para saintis melaporkan dalam artikel mereka.

Para penyelidik berharap untuk pengembangan ubat barah baru Secara keseluruhan, kajian telah menunjukkan bahawa gen yang ditemui menyandikan "kompleks protein dengan fungsi penekan tumor pada tumor otak", tulis Weber dan rakan-rakannya. Para penyelidik menamakan protein yang sesuai sebagai "focadhesin". Hasil terkini juga menunjukkan bahawa gen yang ditemui juga dapat memainkan peranan penting dalam kanker lain seperti barah payudara (barah payudara) atau barah kolorektal, menurut para saintis. Menurut MHH, penemuan semasa mungkin dapat menyumbang kepada pengembangan ubat barah baru di masa depan. (fp)

Teruskan membaca:
Perlindungan terhadap tumor otak dengan antibodi alergi
Kaji risiko telefon bimbit yang diremehkan
Apabila terapi barah menyebabkan barah
Pertahanan imun menyekat pertumbuhan barah

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Dampak Sebuah Obat Baru untuk Mengobati Tumor Otak - NET12


Artikel Sebelumnya

Naturopati berkesan menghilangkan rasa sakit

Artikel Seterusnya

Insurans kesihatan Siemens: Tiada sumbangan tambahan sehingga 2014