Selsema burung: virus selesema mutan berbahaya?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Selsema burung: Virus selesema bermutasi boleh membahayakan manusia

Virus H5N1, yang dikenali sebagai selesema burung, sangat berbahaya bagi burung. Namun, lima mutasi virus cukup untuk ditularkan dari orang ke orang melalui jangkitan titisan. Kemudian berjabat tangan cukup untuk menangkap virus.

Setelah hanya lima mutasi, virus selesema burung menjadi ancaman bagi manusia Hingga kini, burung terutamanya terkena virus H5N1. Namun, menurut sebuah kajian yang diterbitkan dalam majalah Science, mungkin hanya masalah waktu sebelum selesema burung merebak kepada orang dan menjadi wabah. Pasukan penyelidik antarabangsa yang diketuai oleh Sander Herfst dari Pusat Perubatan Erasmus di Rotterdam di Belanda mendapati bahawa lima mutasi dalam susunan genetik virus cukup untuk menyebarkan dari orang ke orang sebagai jangkitan titisan. Menurut kajian, mutasi dapat terjadi dalam satu jenis virus. Tidak perlu mencampurkan pelbagai spesies patogen, kata para penyelidik. Dalam eksperimennya, virus itu dapat dikendalikan dengan ubat-ubatan. Vaksin yang kini diluluskan di Eropah juga berjaya digunakan.

Pakar bimbang bahawa mereka tidak menganggap wabak yang merebak di seluruh dunia tidak mungkin. Oleh itu, para penyelidik memberi tumpuan kepada persoalan mutasi mana yang berlaku dalam bahan genetik patogen untuk memungkinkan jangkitan titisan yang akan mendorong penyebaran selesema burung dengan cepat dari orang ke orang. Pertama, susunan genetik virus diubah di tiga lokasi tertentu untuk memastikan ia dapat merebak dengan lebih mudah di kalangan mamalia. Pada langkah seterusnya, para penyelidik menjangkiti ferret dengan patogen, kerana mereka dapat dijangkiti virus manusia dan menunjukkan penyakit yang serupa. Ferret tambahan dijangkiti dengan menyapu dari hidung haiwan yang dijangkiti. Para penyelidik mengulangi proses ini beberapa kali untuk mensimulasikan keadaan jangkitan semula jadi. Ketika virus diperiksa setelah beberapa waktu berlalu, para penyelidik mendapati bahawa selain tiga posisi mutagenik yang sengaja dimutasi, perubahan tambahan telah terjadi yang menyebabkan virus dapat menyebar dengan lebih baik.

Kemungkinan jangkitan pada titisan pada selesema burung Untuk memeriksa apakah virus yang bermutasi juga dapat menular melalui udara, para penyelidik meletakkan kandang dengan musang yang sihat di sebelah mereka yang mempunyai haiwan yang dijangkiti. Hasil yang menakutkan: Sebilangan besar haiwan yang sihat juga jatuh sakit. Oleh itu, lima mutasi cukup untuk membolehkan jangkitan titisan. Adalah sangat penting bahawa lima mutasi dapat timbul dalam host dan jenis virus tunggal. Pandemik abad yang lalu selalu disebabkan oleh virus yang berkembang ketika pelbagai jenis virus pada haiwan inang membentuk jenis genetik baru. Kerana banyak jangkitan H5N1 pada burung yang terjadi di seluruh dunia, mungkin hanya masalah masa dan kebetulan sebelum penularan manusia ke manusia terjadi, kata para penyelidik.

Kajian lebih lanjut mengenai topik ini dikemukakan dalam majalah sains. Dalam kajian lain, para penyelidik melaporkan bahawa dua virus dengan mutasi yang diperlukan untuk penularan manusia ke manusia telah dijumpai di lapangan. Dengan menggunakan model matematik, mereka menyiasat faktor mana yang menjadikan mutasi lain lebih cenderung dan mana yang menjadikannya kurang mungkin.

Selsema burung membunuh kematian Pada tahun 1997, orang di Hong Kong dijangkiti virus selesema burung untuk pertama kalinya. Sehingga kini, lebih dari 600 orang sakit telah didaftarkan, yang semuanya mempunyai hubungan rapat dengan unggas. Kira-kira separuh penghidapnya meninggal akibat akibat jangkitan tersebut.

Avian influenza adalah jangkitan dengan virus H5N1 influenza A. Huruf "H" dan "N" menunjukkan kepingan protein pada sampul virus. Variannya diberi nombor. Setelah virus H5N1 pertama kali didaftarkan di Asia pada akhir tahun 1990-an, ia merebak ke Eropah, Afrika dan Timur Tengah. Patogen ini sangat berbahaya bagi burung, di mana sebilangan besar haiwan berkenaan mati.

Apakah simptom orang selesema burung? Setelah tempoh inkubasi yang belum ditentukan dengan jelas, yang dinyatakan oleh pakar sebagai dua hingga 17 hari, gejala selesema biasa biasanya muncul. Selain demam yang sangat tinggi, penderita menderita batuk, sesak nafas dan sakit tekak. Dalam beberapa kes, cirit-birit, sakit perut dan muntah berlaku. Semasa penyakit ini berkembang, radang paru-paru dan gastrousus sering berlaku. Sebilangan pesakit juga mengalami kelemahan buah pinggang, yang dapat menyebabkan kegagalan buah pinggang. Sekiranya jangkitan itu membawa maut, penyebabnya biasanya adalah kegagalan paru-paru atau multi-organ. (ag)

Teruskan membaca:
Kajian virus selesema burung diterbitkan
Kajian mengenai virus H5N1 diterbitkan
WHO menuntut penerbitan data virus super
Virus selesema burung berbahaya atau tidak berbahaya?

Imej: Aka / pixelio.de

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Bahaya Demam-Selesema Berjangkit Influenza Punca 3 Penyakit Kronik!


Komen:

  1. Totilar

    Saya minta maaf, tetapi saya fikir anda salah. Saya boleh mempertahankan kedudukan saya. Email me at PM, we will discuss.

  2. Audie

    Ya sememangnya. Itu juga dengan saya. Kita boleh berkomunikasi dengan tema ini.

  3. JoJojar

    Pengehosan apakah yang digunakan oleh sumber anda?

  4. Amnon

    Saya minta maaf, tetapi saya fikir anda membuat kesilapan. Saya mencadangkan untuk membincangkannya. Email saya di PM.

  5. Dasida

    Saya minta maaf, tetapi saya rasa anda salah. Saya pasti. Saya mencadangkan untuk membincangkannya.



Tulis mesej


Artikel Sebelumnya

Lelaki lebih sakit daripada yang mereka akui

Artikel Seterusnya

Risiko tulang patah lebih tinggi pada reumatisme