Mikroba tanah dengan ketahanan terhadap antibiotik ditemui



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Mikroba tanah ditemui dengan kuman hospital yang tahan antibiotik

Rintangan antibiotik kebanyakannya berkaitan dengan kuman hospital. Mereka menimbulkan risiko kesihatan yang tinggi bagi pesakit dengan jangkitan bakteria. Sekiranya tidak ada antibiotik yang berkesan, bakteria dapat menyebar di dalam badan dan, dalam keadaan terburuk, menyebabkan pesakit mati. Pasukan penyelidik antarabangsa kini menemui ketahanan antibiotik pada mikroba tanah. Gen pengantara rintangan mungkin masuk ke dalam tanah melalui kotoran, baja dan air sisa dan menyebar lebih jauh dari sana.

Gen yang memberikan ketahanan terhadap antibiotik berakhir di dalam tanah melalui air buangan, kotoran cair dan kotoran.Untuk rawatan perubatan atau penternakan - antibiotik digunakan terlalu kerap dan terlalu ceroboh. Pakar telah lama bersetuju mengenai perkara ini. Hasil bekalan besar-besaran adalah kuman tahan antibiotik, bakteria yang penisilin dan Co. tidak lagi berkesan. Kuman multi-tahan yang disebut adalah masalah utama, terutamanya di hospital.

Setiap orang boleh menyebarkan kuman tahan (berbilang), walaupun rawatan antibiotik suatu ketika dahulu. Pada orang yang sihat, patogen biasanya tidak mempunyai akibat kesihatan yang serius. Namun, jika kuman masuk ke dalam tubuh orang yang sakit parah yang mempunyai sistem imun yang lemah, seperti pesakit di unit rawatan rapi, mereka boleh menyebabkan kerosakan serius dan bahkan boleh menyebabkan kematian pesakit. Akibat khas dari jangkitan dengan kuman multi-tahan termasuk keradangan luka pembedahan yang teruk, keracunan darah dan radang paru-paru. Peraturan dan benang kebersihan khas bertujuan untuk membantu mencegah kuman tersebut merebak di hospital. Walaupun begitu, mereka masuk ke persekitaran melalui residu dalam air buangan dan menyebarkan ketahanan terhadap bakteria lain melalui gen tertentu.

Mikroba tanah yang tahan antibiotik telah ditemui. Seperti yang dilaporkan oleh sebuah kumpulan penyelidikan antarabangsa dalam jurnal ilmiah "Science" terkini, "ini adalah pertama kalinya bukti ditemui mengenai pemindahan gen yang menjadi perantara ketahanan antara kuman patogen dan mikroba tanah yang tidak berbahaya".

Patogen mempunyai gen yang bersentuhan langsung dengan mikroba tanah Kevin Forsberg dari Washington University School of Medicine dan rakan-rakannya mendapati bahawa bakteria tanah yang tidak berbahaya dapat menyumbang kepada penyebaran ketahanan terhadap antibiotik. Semasa menganalisis sampel tanah dari ladang, antara lain, para saintis menemui mikroba yang tahan terhadap lima kelas antibiotik biasa. Seperti yang dilaporkan oleh para penyelidik, gen perantara ketahanan bakteria tidak berbahaya sesuai dengan kuman yang boleh mencetuskan jangkitan serius dan sukar untuk ditangani. Ini menunjukkan bahawa patogen akan menyebarkan gen mereka dalam hubungan langsung dengan mikroba tanah. Mikroba dapat menyebarkan daya tahan mereka terhadap kuman lain, yang kemudian juga dapat mengembangkan ketahanan terhadap antibiotik, tulis para saintis.

Kuman tahan mungkin memasuki ladang melalui kotoran dan pupuk kandang dari haiwan ternakan yang dirawat dengan antibiotik. Selain itu, "residu dalam air buangan dapat bertanggung jawab atas penyebaran di lingkungan," spekulasi para penyelidik. Selama beberapa waktu telah diduga bahawa kuman yang tidak berbahaya juga secara signifikan terlibat dalam penularan dan penyebaran ketahanan terhadap antibiotik. "Sekarang kita tahu bahawa ini paling tidak dapat terjadi pada lantai," tulis Forsberg dan rakan-rakannya.

Mikroba tanah yang tahan banyak juga ditemui. Para saintis menganalisis sampel tanah dari sebelas lokasi yang berbeza di AS. Sebanyak 95 kultur bakteria diasingkan dan diperiksa kerentanannya terhadap 18 antibiotik yang berbeza. Gen ketahanan mikroba juga diperiksa dengan teliti.

Para penyelidik mengenal pasti tujuh gen tahan antibiotik dalam bakteria tanah yang serupa dengan gen kuman hospital yang tahan. Ini menunjukkan bahawa perpindahan perlawanan baru-baru ini berlaku, para saintis melaporkan. Gen ketahanan melindungi bakteria daripada lima jenis antibiotik biasa, termasuk beta-laktam, aminoglikosida, amfenikol, sulfonamida dan tetrasiklin. "Oleh itu, gen-gen ini merangkumi semua jenis dan strategi utama ketahanan terhadap antibiotik," jelas para penyelidik. Dalam dua jenis bakteria dari tanah yang dapat ditanam, enam gen ditemui sekaligus. Ini menjadikan mereka tahan banyak. Hanya satu atau beberapa gen yang dijumpai pada bakteria lain. "Ini adalah bukti pertama mengenai pemindahan gen antara kuman patogen dan mikroba tanah yang tidak berbahaya," tulis para saintis. Oleh itu tanah adalah takungan penting untuk ketahanan terhadap antibiotik, yang dapat ditularkan baik dari kuman penyebab penyakit ke mikroba tanah dan sebaliknya. Walau bagaimanapun, proses pertukaran yang tepat belum diketahui dan kini mesti diperiksa. (ag)

Teruskan membaca:
Kuman hospital: Staphylococci lebih suka darah
Jangkitan hospital membunuh 30,000 setahun
Kuman pelbagai tahan di kaunter daging
Kuman pelbagai ketahanan pada babi
Tahan kuman akibat penternakan antibiotik
Kuman pelbagai tahan pada ayam beku
Bakteria tahan di hospital Jerman
Risiko jangkitan di hospital
WHO memberi amaran mengenai ketahanan terhadap antibiotik

Imej: Gerd Altmann / pixelio.de

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Uji antibiotik AKJP II


Artikel Sebelumnya

Kemarahan kerana berjuta-juta penipuan dengan ubat HIV

Artikel Seterusnya

Anise adalah tumbuhan perubatan 2014