Klinik tidak mendapat kesan kuman


Bayi baru lahir di Jena dijangkiti bakteria

Enam bayi prematur kini dirawat di unit perawatan intensif kanak-kanak "Rumah Ibu Borromean" di Trier, di mana penjajahan dengan kuman "Serratia marcescens" telah ditunjukkan. Kuman, yang biasanya tidak berbahaya bagi orang dewasa, boleh menjadi bahaya serius bagi bayi baru lahir dan bayi pramatang - itulah sebabnya wad sekarang ditutup sebagai pencegahan kemasukan baru.

Kuman dikesan semasa pemeriksaan rutin Patogen berbahaya dikesan semasa pemeriksaan rutin pada enam bayi baru lahir di "Klinik Ibu Borromean" di Trier. Menurut klinik, ini secara khusus "Serratia marcescens", "kuman yang boleh dijumpai di mana sahaja di persekitaran - dan boleh dijumpai terutama di saluran usus manusia dan haiwan", seperti yang dinyatakan oleh Dr. Harald Michels, ketua Jabatan Kesihatan Trier menjelaskan. Walaupun ini biasanya tidak berbahaya bagi orang dewasa yang sihat, ia "boleh menyebabkan jangkitan yang sukar pada pesakit dengan penyakit yang serius atau kawalan jangkitan yang lemah," kata Dr. Harald Michels terus.

Kanak-kanak yang terjejas dirawat secara berasingan. Namun, ada risiko untuk pesakit kecil lain, menurut ketua perubatan pediatrik dan remaja klinik, Dr. Wolfgang Thomas, tidak, kerana semua anak yang terkena dampak akan ditempatkan di unit rawatan rapi dan dijaga secara terpisah. "Untuk penjagaan bayi pramatang, yang tidak lagi dapat dipindahkan ke pusat perinatal lain tanpa risiko sebelum kelahiran, klinik ini mendirikan bilik kecemasan yang sepenuhnya terpisah dari segi ruang dan kakitangan. Ini juga berlaku untuk bayi baru lahir dan bayi dengan masalah perubatan yang tidak dapat diramalkan. Untuk tujuan ini, pekerja yang bercuti atau bekerja sambilan diminta sokongan tambahan, ‚ÄĚtambah pengarah perubatan Dr. Oliver Kunitz dalam mesej dari klinik.

Penyebaran kuman tidak dapat dihentikan.Menurut klinik, ia masih belum dapat menjelaskan bagaimana kuman tersebut merebak di klinik pulih. Pada anak lelaki yang berkenaan, kuman tersebut telah dikesan oleh pemeriksaan rutin tiga hari setelah kelahirannya, setelah itu dia segera diasingkan dan semua peraturan kebersihan di wad diperketat. Tetapi ini juga tidak menghentikan kuman, malah merebak lebih jauh dan menjangkiti lima lagi bayi yang baru lahir: "Kuman itu dicirikan oleh daya tahan yang tinggi di luar makhluk hidup," jelas ketua doktor Dr. Oleh itu, Wolfgang Thomas, "pengasingan yang ketat dan langkah-langkah kebersihan yang ketat, yang dilakukan setelah berunding dengan pusat nasihat untuk kebersihan dan pejabat kesihatan Trier, hanya dapat sementara waktu mencegah penyebaran kuman."

Unit rawatan intensif ditutup sebagai pencegahan kemasukan baru Menurut Dr. Harald Michels tidak boleh disalahkan untuk ini, kerana mereka mungkin mematuhi peraturan kebersihan sebaik mungkin - walaupun tidak selalu dapat mengamati kebersihan di unit perawatan intensif. Untuk mengelakkan risiko penempatan yang tidak betul lagi, pihak pengurusan klinik, setelah berunding dengan Jabatan Kesihatan Trier dan Pusat Penasihat Kebersihan Jerman di Freiburg, memutuskan untuk menutup unit rawatan rapi dan wad pramatang dan bayi yang baru lahir sebagai langkah pencegahan untuk kemasukan baru. (Tidak)

Imej: Sebastian Karkus / pixelio.de

Maklumat pengarang dan sumber



Video: 5th IViS Online Corneal Infection - Afternoon talk


Artikel Sebelumnya

Berjoging sebagai bahaya kesihatan?

Artikel Seterusnya

Kemahuan tidak cukup untuk melawan ketagihan